Make your own free website on Tripod.com

"RUBBISH TALK 4U"


(S.A.M.P.A.H MASYARAKAT) oleh AbRahim Abdullah

Baguslah andai belum menyampah membaca cerita sampah....... Menyorot kembali masyarakat jahiliah akhir abad 20 ini,sememangnya amat merimas jiwa melara duka dan menyampah perasaan. Mari kita sorot kembali berita gempar baru-baru ini. Tatkala seorang pemandu lori sampah yang sedang memungut sampah,tiba-tiba terpancut keluar dari sampah yang sedang dikompres dalam lori berkenaan,kepala bayi .Alangkah trajisnya berita ini bagi manusia yang berperi dan berkemanusiaan di dalam rongga anggota jasadnya.Tidak ada kata yang dapat dinyatakan tentang perasaan hati melainkan linangan air mata hiba yang amat menyentuh tangkai hati.Betapa kejinya membuang anak yang tidak berdosa bagai sampah yang tidak berguna.Alangkah rendahnya darjat manusia yang melakukan kerja kerja hina begitu.Mereka bergeladangan dalam sampah dosa yang amat jijik dan busuk,yang tidak dapat disabun dan disucikan sewenang-wenangnya. Kelompok sampah masyarakat ini bergelumang dosa yang hidupnya hanya menurut godaan nafsu .Mereka mengejar syurga pura-pura yang ternyata palsu dan hina. Setelah ternoda akibat keserakahan nafsu lalu ditinggalkan terkapai-kapai membawa beban musibah- akibat tumbuh benih dari 'perlumbaan haram' mengejar keseronokan duniawi.Ketika tubuh kian membesar membusung malu,longlai jiwa mengenang nasib sendiri ..bersendirian menanggung beban.Hilang timbang akal lalu tika tiba waktunya terlancar zuriat ke bumi ,dibuangnya ke dalam tong sampah bagai membuang 'tualanya' sahaja . Sungguh aib dan memalukan perlakuan umat pada akhir zaman ini.Manusia yang bergelar wanita yang teraniaya dalam percaturan kehidupan ini,mengapa sanggup menganiaya setelah anda dianiaya ? Sebagai lelaki aku kutuk lelaki yang yang hidupnya memperalatkan dan memperdayakan wanita.Silelaki putar-belit itu lebih sampah dari segala sampah.Hidupnya meracuni mangsa dengan madu kata berperisa janji yang ternyata palsu dan tipu .Maka alpalah jiwa muda yang terlontar iman bagai haiwan jalanan .Setelah itu sepah yang berkecai ditinggalkan begitu sahaja mengapai merintih pedih . Hilangnya pertimbangan nilai sebagai insan,terencat akal,tergugat tingkah lalu yang tidak mengerti itu terhumban bagai sampah .Dimanakah peribadi sampah ini.Kemanakah hilangnya rasa jiwa halus bersalut budi kasih terlontar ? Manusiakah ?...........Sampah ? Salah siapa sehingga sanggup melontarkan diri menjadi timbunan sampah. hampas segala sampah ..ulat langaupun sudah tidak menghiraukan sampah jenis ini. Dalam pada itu jauh dilubuk hati sekelumit doa terpancar ikhlas semoga Tuhan membukakan pintu hati mereka ini .Semoga taubat nasuha tersirna memancar hati mereka yang pernah terjerumus ini. Dalam sebak di lubuk kalbu mengenang arus jahiliah akhir abad ini masih aku menangis hiba sekuat rasa di hati.Mengenang tangis pertama dari bayi nan suci yang belum mengerti ditinggalkan di longgokan sampah.meratap merayu minta di dakap kasih sang ibu.Longlai tangan mendepa ibunya melarikan diri,sianak didakap dingin dinihari berselimut embun.layu dan kaku satu jasad digeletek langau dijamah ulat.....Ah betapa sampahnya mereka ini yang menjadikan anak mereka sebahagian dari sampah. Hampas sampah.

Berikut aku puisikan perasaan anak-anak yang pernah terbuang.

Daripada Anakmu yang terbuang

Mama ! aku tumbuh dan bermukim dalam rahimmu tanpa restumu

bukan itu pintaanku

Mama

saban saat aku dengar degup kebencianmu terhadap hadirnya aku

suara hatimu menujah kata nista dan amat jelas sumpah seranahmu

kerana aku membesar jasad

dalam kandunganmu

rintihan pilu malu aibmu kerana hadirnya aku

membuat aku meronta pedih ingin membantu

tapi apa dayaku ketika itu

Mama aku amat hampir denganmu

senadi sedenyut makanku dari makanan yang kau jamah

nafasku dari udara yang kau hela.

Mama,

Apa salahku setelah perit pedih ngilu ngeri

bertarung maut melahirkan aku

lalu diperdu sampah aku terbuang ?

Mama,

Tatkala azan subuh berkumandang

ada tangan suci membawa aku pulang

Mama

dalam kedewasaan usia begini

ingin aku carimu

aku ingin mengadapmu Mama

sekadar ingin melutut ampun

kerana

kau tidak merelakan aku hidup

kerana

aku adalah anakmu.

Aku tidak pernah mahu menista sesiapa .Aku tidak mungkin berniat ingin mengata sesiapa.Apa yang aku tuliskan ini adalah tatkala membaca berita tentang orang buang bayi yang tidak berdosa.Orang yang membuang bayi itu semestinya telah berlaku sumbang berzina berdosa,kalau tidak mana mungkin boleh mengandung. Tanggunglah segala-galanya. dan bertaubatlah Semoga terlindung anak cucu kita dari terjerumus ke dalam kancah SAMPAH masyarakat

HOME